HARI INI PASTI MENANG

Udah hampir sebulan lebih gua nggak pernah ngisi blog ini. Kemana aja gua sebulan ini? Sebenernya gua nggak kemana-mana, tapi karena kesibukan ‘nyari makan’ butuh waktu lebih intens dari sebelumnya, maka gua terpaksa harus ngelakuin hal-hal nggak seru demi hidup gua yang minim finansial serta hampa asmara ini. Oke, sekarang gua balik lagi, buat bikin semua sineas nggak tenang, buat ngancurin paradigma para pecinta film dengan hal-hal murahan super eksplisit yang gua sebut sebagai sebuah kerjaan non profit bernama NGEREVIEW FILM. Walaupun sebenernya gua nggak niat sedikit pun buat nulisin REVIEW FILM, tapi apalah artinya hidup gue kalo nggak nonton film? Pacaran? Nggak! Cukup lotion & kumpulan 3GP, Makan tuh pacaran!

Sebenernya gua dapet kehormatan langsung dari sutradara film ini (Mas Andi Bachtiar Yusuf) buat langsung nonton HARI INI PASTI MENANG (HIPM) barengan sama rombongan orang-orang terpilih buat nonton langsung pas diputer di acara Press Screening. Tapi karena saat itu hidup gua penuh drama, maka gua gagal buat nonton HIPM. Ya udah, nggak masalah. Akhirnya gua milih buat nonton film ini dengan beli tiket di bioskop, Nggak lupa juga beli Hotdog, Popcorn & Coca Cola Large. Gua nganggep kegiatan beli tiket & nonton film lokal adalah sebuah kegiatan dimana gua berkontribusi menggaji Mukhlis PaEni dalam ngeguntingin semua film yang pengen dia sensor. Cuma karena kebanyakan dia ngeguntingin film lokal yang nggak bagus buat di sensor dengan cara yang nggak bagus, maka gua anggap gua ngegaji Mukhlis PaEni buat ngerjain sebuah pekerjaan yang nggak butuh pengetahuan atau skill apapun buat ngelakuin pekerjaannya. Jadi bisa dibilang semua pekerja di LSF itu makan gaji buta dari uang-uang penonton film lokal.

Oke, jadi gimana filmnya? Para Hooligans disono apa udah siap?

Kita tau kalo udah banyak banget film lokal yang ngangkat Sepak Bola sebagai ide ceritanya, tapi yang kita inget Cuma GARUDA DI DADAKU kan ya? Nggak apa-apa, toh itu sama aja kalo gua nanya Film tentang Mafia apa yang pertama kali muncul di kepala lo, pasti yang lo inget adalah The Godfather. Kalo film perang yang lo inget ya pasti SAVING PRIVATE RYAN. Kalo gua sebut film horor lokal yang lo inget ya Cuma “perangkat kembar Julia Perez” wajar…. Iya kan?020412_SOLO_bentrok3

Film ini nyeritain tentang Sepak Bola. Jadi ceritanya adalah seorang Pemain Sepakbola Indonesia yang unsur kesufian sepakbolanya setara sama Diego Armando Maradona. Nama pemain itu adalah Gabriel Omar Baskoro (GO8). GO8 adalah seorang pemain bola yang jadi Top Skor di Piala Dunia dengan ngalahin negaranya Pele di Brazil. GO8 adalah seorang Dewa Sepakbola yang Cuma nggak sempet ngalahin Messi tapi bisa ngalahin Cristiano Ronaldo dalam nidurin semua cewek yang pengen dia tidurin. GO8 adalah the real deal dari sebuah mimpi anak-anak muda indonesia. Kekurangannya adalah GO8 nggak nikah sama Kim Kardashian & juga nggak sempet Check In sama Paris Hilton. Pokoknya intinya GO8 adalah seorang striker dengan akurasi tendangan yang mirip sama figur poligonal karakter sepakbola yang biasa lo mainin di FIFA atau PES. GO8 adalah sebuah kesempurnaan.safe_image

Sebagai seorang Striker dari klub ibukota bernama Jakarta Metropolitan, GO8 berpasangan dengan Penyerang legendaris bernama Bambang Pamungkas (Bepe), disini diceritakan kalo Bepe itu udah baru aja di pinang dari Fiorentina. Alasan kenapa Bepe milih buat gabung ke Jakarta Metropolitan adalah sebuah tanda tanya besar. Gua curiga kalo kepindahan Bepe dari Fiorentina ini ada hubungannya sama rayuan Sarah Ardhelia & campur tangan uang Hartati Murdaya. Tapi sudahlah…. Biarkan itu menjadi misteri kenapa Bepe rela cabut dari Fiorentina ke Jakarta Metropolitan. Bisa aja karena Bepe nggak betah sama intimidasi dari Fans Bologna tiap kali harus ngelakuin laga Derby Appenino. Selain bertandem dengan GO8 di Jakarta Metropolitan, Bepe juga berperan sebagai Mentor GO8. Tapi untungnya Bepe nggak ikut berperan dalam mentor GO8 buat numbuhin kumis atau bikin blog kayak yang Bepe lakuin kalo nggak maenan twitter.

GO8 punya seorang Bapak yang mana ini adalah bukan tipikal bapak single parent yang seneng ngabisin waktu buat stalking ABG seksi di facebook atau ngabisin setengah gajinya buat maen ke Spa. Edi Baskoro adalah bapak yang pada jamannya adalah seorang penggila bola & selalu support GO8 buat terus ngejalanin karirnya sebagai seorang pemain bola kebanggaan bangsa. Kapan lo pernah tau ada seorang bapak yang pengen anaknya jadi seorang pemain bola? Pokoknya Pak Edi Baskoro adalah bapak impian semua anak muda yang demen main bola, biarpun jadi seorang pemain bola di Indonesia itu lebih susah dapet duit daripada seorang bintang bokep di Serbia, pokoknya Edi Baskoro tetep pengen GO8 jadi seorang pemain bola kelas dunia. Kayak orang tua pada umumnya dimana orang tua itu selalu mikir bahwa anaknya adalah anak baik & sang anak juga selalu berusaha keliatan baik di depan orang tuanya, hal itu juga terjadi diantara Edi Baskoro & GO8. Nggak kayak Ibas sama Bapaknya, dimana si Bapak tau Ibas nerima duit & si Bapak diem aja sambil duduk-duduk maen gitar di lantai atas rumahnya di Cikeas.wpid-gabriel-omar-striker-muda-yang-membawa-indonesia-ke-piala-dunia-2014-di-brazil-ini-sedang-bersama-ayahnya-ditengah-kejaran-media

Jakarta Metropolitan adalah sebuah klub yang ditukangi oleh mantan suaminya Dewi Yull yang kita tau doi kepala pecah dihadapan Piere Gruno & Iko Uwais (Sedangkan Iko Uwais pun kita tau ‘pecah’ di hadapan Audy Item). Dimas Bramantyo adalah manager Jakarta Metropolitan, Tipikal manager dengan setelan Jas Arsene Wenger, Kepiawaian Mourinho tapi nggak pernah ngasih Hair Dryer Treatment kayak Sir Alex Ferguson. Dimas Bramantyo adalah Manager paling sukses setanah air indonesia. Dia udah ngasih banyak gelar buat Jakarta Metropolitan, sekaligus ngangkat GO8 jadi pemain bola dengan tawaran iklan lebih banyak dari tattoo Irfan Bachdim. Tapi kayak manager pada umumnya, dimana tugas manager adalah mengeksploitasi anak buahnya, sedangkan tugas anak buah adalah melanggar apapun yang disuruh sama managernya. Disini mulai terlibat intrik antara GO8 & Dimas Bramantyo yang kira-kira ceritanya hampir sama kayak apa yang ada di Partai Demokrat. Pokoknya intinya adalah Korupsi tapi dalam  negara bernama Sepakbola.

Singkat cerita akhirnya kita tau bahwa sebenernya ini bukan tentang Cuma cerita tentang Sepakbola kayak yang lo bakalan anggep bahwa Sutradara film ini nyontek trilogi film GOAL. Disini cerita sepakbola dianyam & diramu jadi sebuah cerita diluar sepakbola itu sendiri. Tentang pengaturan skor dalam sepakbola, tentang kehidupan GO8 yang glamor & tentang Judi dalam sepakbola yang ada benang merah sama hal-hal didalam sepakbola itu. Sutradara film ini emang ngerti banget dalam ngebesut Sepakbola, dia orang yang bikin Romeo Juliet Sepakbola. Wajar kalo sutradara film ini ngebawa cerita sepakbola atau cerita dunia lain diluar sepakbola yang masih sepakbola ke level yang belum pernah diketahui sama orang awam. Disini nggak ada heroisme sepakbola dimana air mata lo bakalan netes karena mimpi lo buat ngeliat negara lo menang World Cup jadi kenyataan. Hal itu nggak ada disini, lo nggak bakalan disuguhi cerita heroisme. Karena apa? Karena heroisme udah jadi jatah film GARUDA DI DADAKU. Lo gak bakalan ngeliat GO8 nyium trophy piala dunia. Tapi lo bakalan ngeliat GO8 nyium dada perempuan & itu jelas lebih enak daripada lo ngeliat orang nyium piala. Itulah kenapa John Terry selalu sukses bikin temen-temen di timnas inggris marah.0430e18f2e8fea24e2529ab163707310

Ibaratnya Spa Therapist yang nggak jago dalam semua tehnik pijit plus, film ini juga punya kekurangan. Kekurangannya muncul dari ekspektasi dari yang nonton film ini. Begitu lo baca judul filmnya yang lo bayangin adalah tentang gimana INDONESIA PASTI MENANG DI WORLD CUP. Lo bakalan kecewa, kecewa & kecewa banget karena lo nggak bakalan liat Indonesia menang dimana pun juga. Tapi kenyataannya emang begitu, walaupun kenyataannya juga Bepe nggak seganteng pemeran Bepe di film ini, tapi kenyataan adalah kenyataan, Bro! Kekurangannya adalah film ini nggak maksimal buat manfaatin celah yang ada. Nggak ada level dimana gua ngomong “Anjing! Keren nih film” kayak waktu gua nonton Romeo Juliet. Oke, Sutradara film ini punya vocabulary kata-kata umpatan menarik juga lelucon yang bikin gua minimal nyengir, tapi kalo gua nyari yang kayak gitu gua bisa aja dapet di twitter akun-akun yang suka twitwar pake kata-kata eksplisit, atau gua follow aja akun facebook alay yang dikit-dikit seneng ngomong TOT! Jadi yang gua dapet di film ini sebenernya Cuma 1: Yaitu pengetahuan tentang Judi & Korupsi dalam Sepakbola. Jadi sebenernya yang MENANG di film ini adalah JUDI DALAM SEPAKBOLA.

Kalo lo pengen tau kayak apa Judi dalam sepakbola itu, Ini film yang gua sarankan buat lo tonton, abis itu terserah elo mau miskin atau mau kaya gara-gara maen judi bola.

Semoga Menang!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: