DJANGO UNCHAINED

Jauh hari sebelum gua kenal apa itu yang namanya Genre Film Spaghetti Western, Blaxploitation & berbagai macam genre Cult Film lainnya, Gua udah kenal dengan genre Western Cowboy Film lebih dulu. Joni kecil yang selalu ngerasa terhibur tiap dia nonton Film Koboy. Perkenalan pertama gua kepada Genre film koboy tejadi waktu gua nonton Young Guns. Ibarat seorang anak kecil yang tau bahwa kombinasi antara karbit & kaleng bisa menyebabkan suara ledakan, maka saat itu sejak gua kenal film koboy, gua sadar bahwa hidup nggak akan pernah sama lagi.

Sekarang gimana jadinya kalo salah satu Sutradara Bajingan bikin sebuah film Western Cowboy? Gimana jadinya kalo Sutradara Bajingan yang diketahui mengidolakan banyak Cult film make semua referensi Cult Filmnya dimasukin kedalam satu Film yang intinya tentang kehidupan liar di Barat, dengan strategi perang yang cukup dua orang cowok berdiri berhadapan, masing-masing megang pistol…. & nyawa mereka ada diantara kecepatan mereka menarik pelatuk? Gun Fight kayak gitu jelas lebih efektif buat nyelesaiin sebuah masalah secara jantan daripada saling serang lewat twitter. Django_Unchained_Quentin_Tarantino_039-620x258

Dr. King Schultz (Christoph Waltz) adalah seorang dokter gigi berkedok pemburu hadiah. Sebentar, Pemburu hadiah disini adalah seorang yang berprofesi nangkep atau ngebunuhin buronan, bukan seseorang yang ngabisin bandwidth internetnya buat ikutan kuis di twitter/facebook, itulah kerennya pemburu hadiah jaman dulu daripada jaman sekarang. Schultz mutusin buat nyari seorang partner dengan cara ngebeli seorang budak kulit hitam. Lalu muncul Django (Jamie Foxx), seorang budak yang ‘dibeli’ Schultz dengan cara ngebunuh pedagang budak yang ngejual Django. Schultz nawarin kerjasama ke Django buat gabung di aliansi pemburu hadiah yang dia pimpin. Ternyata Django punya kelebihan atau keistimewaan dalam ngegunain pistol. Level kemahiran Django dalam manfaatin kegunaan pistol ada di taraf yang sama kayak Hary Tanoe manfaatin bisnis medianya buat ngangkat pencitraan partai yang dia pilih buat menang pemilu. Cuma bedanya Django manfaatin jago nembaknya dengan cara yang keren, sedangkan Hary Tanoe Cuma berhasil bikin Surya Paloh kebakaran jenggot.

Karena ngeliat talenta Django dalam mainin pistol sekaligus ditambah karena dia berkulit hitam & kita tau kalo orang berkulit hitam Aka Nigga itu punya afiliasi mutlak sama seluruh suku Mandalorian, maka Schultz nawarin Django yang emang berkulit item buat gabung sama dia buat kerja nembakin kepala buronan. Django nggak bakalan ngelewatin kesempatan buat jadi seorang pemburu hadiah, kita semua tuh sadar banget kalo di jaman segitu kebanyakan bandit itu orang kulit putih, jadi kalo ada kesempatan seorang kulit item nembakin orang-orang kulit putih dengan dasar hukum yang legal, siapa coba yang mau nolak? Sama hal kayak misalnya semua cowok dapet kesempatan buat nyiumin bibir semua personil  JKT48 secara legal, udah pasti nggak bakalan ada yang nolak, iya kan?

Django UnchainedSchultz ngajarin Django make pistol, Schultz ngajarin Django buat nggak punya rasa kasihan saat ngebunuh penjahat. Sebuah tehnik pelajaran yang sama kayak yang diajarin secara turun temurun dari anggota DPR ke anggota DPR berikutnya buat nggak ngerasa kasihan waktu ngebangsat uang rakyat. Walaupun Schultz udah ngajarin Django buat jadi seorang pistolier kawakan, tapi Django tetep punya ciri signifikan yang selalu ada didalem diri setiap negro, ya itu punya selera pakaian yang bisa dibilang murahan, norak, ndeso, kampungan & apapun yang cocok buat di identifikasikan dengan gaya nyanyi Agnes Monica, Berlebihan.

Ternyata Django punya satu cita-cita atau satu tujuan dalam hidupnya. Dia pengen nyelametin atau kumpul lagi sama Istrinya yang juga seorang budak belian. Istrinya Django adalah Broomhilda Von Schaft (Kerry Washington), seorang negro yang dari kecil dipelihara sama seorang jerman & dikasih nama jerman. Karena Schultz juga seorang jerman & kode etik orang jerman adalah nyelametin sekaligus ngangkat derajat orang jerman lainnya dengan semangat yang sama kayak dipake Herr Fuhrer buat ngebangkitin bangsa jerman, maka Schultz mau ngebantuin Django buat ngambil istrinya dari seorang penggemar MMA yang bernama Calvin Candie (Leo Dicaprio). Nah, si Candie ini penggemar MMA abad koboi dimana dia suka ngadu negro dalam sebuah cabang beladiri gulat bernama Mandingo Fight. Schultz make cara halus buat ngedeketin Candie, nggak sekasar cara Anas buat tetep ada di Partai Demokrat & nggak digantung di Monas.

Django_620_122712Tapi ternyata tehnik pelan-pelan-sayang Schultz & Django ketauan sama Candie. Hal itu terjadi karena Candie ternyata dapet wangsit dari seorang negro frigid ‘padahal-pernah-ngeliat-christina-ricci-telanjang-di-black-snake-moan’ bernama Stephen (Samuel L Jackson). Maka Candie marah besar & ngancurin semua rencana besar Schultz & Django buat ngebeli Broomhilda dengan harga yang murah. Candie mengintimidasi balik Schultz lewat adegan yang sama intensnya kayak Ahok ngomelin Dinas PU gara-gara pembuatan pos polisi seharga milyaran rupiah. Tapi bedanya disini adalah Schultz & Django nyelesaiin masalahnya dengan Pistol & peluru, sedangan Ahok nyelesaiin urusannya dengan ngupload rapatnya ke Youtube.

Schultz mati dalam sebuah adegan kemelut adu pistol di rumah Candie. Django berusaha lolos tapi akhirnya ditangkep & dengan terpaksa harus digantung terbalik dalam posisi yang kalo lo liat lo bakalan sadar apa yang ‘ada’ dibadan Django selain bekas cambukan. Ehmm…. Waktu Django digantung terbalik lo juga bakalan dikasih liat…….. ahhh lo liat sendiri aja ya.

Oke…. Gua nggak mau banyak ngoceh disini. Gua jawaban pertanyaan lo, apakah film ini bagus? Apakah DVD film ini layak dikoleksi? Jawaban gua Cuma satu: LAYAK BANGET SUMPAH BANGET MAMPUS CEPETAN LO TONTON & KOLEKSI DVDNYA!

Alasannya apa Jon?

Bangsat! Ya, kayak Pulp Fiction, ini salah satu film Bangsat yang dibuat Tarantino secara serampangan, secara ngebanyol & secara canggih dibuat tanpa mikirin apapun yang masuk kedalem kategori tontonan bermutu. Siapa yang butuh tontonan bermutu kalo lo bisa ngebaca di perpustakaan? Tapi kalo ngomongin tentang perpustakaan atau pustaka, Sutradara film ini masukin semua referensinya atas kegilaan kepada film-film Cult yang dia koleksi & tonton. Sutradara film ini make semua elemen film yang dia punya buat bikin suatu hal yang walaupun hasil adaptasi dari Spaghetti Western buatan Sergio Corbucci keliatan modern tanpa ngelupain elemen penting dalam film western. Django yang papah & mamah atau opa & oma kamu kenal emang ngebawa peti mati berisi senjata & amunisi, tapi disini secara cerdas Sutrada film ini ngegantinya dengan interpretasi Django yang kemana-mana ngebawa seorang dokter gigi asal jerman dengan kereta kudanya yang tampak bodoh karena ada miniatur gigi raksasa diatasnya. Tapi kalo tiap hari kita bisa punya toleransi ngeliat Olga nyiarin dahsyat pake gaya ngomongnya yang banal, kita nggak harus nyinyir sama film ini. Karena film ini lebih cerdas dari semua kecerdasan presenter Dahsyat digabung jadi satu.

Jadi sebenernya kebanyakan orang nonton film ini karena nama Sutradaranya kan? MR. QUENTIN TARANTINO

Oke, hey Quentin My Friend…. Gua sadar bahwa lo cukup cerdas buat munculin adegan gunfight ditengah kota Daughtrey, Texas. Lo cukup cerdas buat nunjukin bahwa saat Gunfight terjadi diantara 2 koboy, maka seluruh penduduk kota bakalan nutup & mengkunci semua pintu juga jendela rumah mereka, takut kena peluru nyasar. Sama kayak yang terjadi kalo bonek dateng ke sebuah kota, siapapun bakalan nutup pintu & kaca rumahnya. Hey, Quentin My Buddy….. Gua tau lo cukup pinter buat nampilin bergalon-galon darah demi nunjukin sisi lebay lo dalam hal muncratan darah, walaupun lo nggak selebay Nishimura, tapi darah yang muncrat di film ini cukup bikin siapapun penggemar-chicklit-yang-lemah-hatinya tutup mata.

django-unchained-3Hey Q-Ball! Gua sadar banget lo masukin unsur Blaxploitation di film ini. Akting Samuel L Jackson yang ngehe berat, nunjukin bahwa dia beneran Snake yang Black, sekaligus kebangsatannya dalam berkarakter picik yang Cuma bisa disaingin sama Patih Sengkuni waktu ngehasut Kurawa buat ngebunuh Pandawa. Yo Q-Ball! Gua cukup sadar banget bahwa lo make kata Nigga cukup berlebihan di film ini, bahan lo nampilin elemen Mandingo Fight, sebuah cabang beladiri cowok yang bikin The Rock keliatan kayak Srimulat. Hey Mr Q-Ball…. Gua cukup seneng ngeliat gimana lo mendirect Walter Goggins buat berperan sebagai Billy Cash, seorang kemayu yang punya tendensi buat ngelakuin apa yang dilakuin Lorena Bobbit ke suaminya dengan Pisau sebagai alatnya.

Hey T-Squared…. Gua sadar bahwa lo cukup genit buat muncul di film lo sendiri & meledak tak tersisa waktu ditembak Django, bahkan gua ketawa denger lo make dialek australia di film ini. Kenapa lo musti jadi Koboi dari Australia? Walaupun disini karakter yang lo mainin nggak nunjukkin kualitas akting yang baik, tapi gua suka hal itu! Karena hal itu keren! Kebodohan yang keren! Woiii…. Tarantino, apakah ini sebuah Austraplotation? Bahkan elo masukin elemen koboy lewat Mr. Fritz, Kuda milik Dr. Schultz yang bisa ngangguk!

django-unchained-2Akhirnya, Tuan Quentin Tarantino….. selama hampir 3 jam durasi film ini, gua sadar bahwa film ini nggak akan cukup buat ditonton 1 atau 2 kali, butuh berkali-kali nonton buat sadar bahwa ada elemen-elemen terselubung yang lo masukin. Ya! Ini adalah film yang bagus, bangsat, ngehe, bagus!

DJANGO!
The ‘D’ is Silent.

6 comments

  1. buset, baca ini saya jd penasaran pengen nonton,
    ada aja sudut pandang yg asik utk review film macam gini

    saya suka bagian itu :

    jadi kalo ada kesempatan seorang kulit item nembakin orang-orang kulit putih dengan dasar hukum yang legal, siapa coba yang mau nolak? Sama hal kayak misalnya semua cowok dapet kesempatan buat nyiumin bibir semua personil JKT48 secara legal, udah pasti nggak bakalan ada yang nolak, iya kan?

    *tepok tangan*

    1. Hehehehehe………. Analogi kayak gitu mah dangkal banget ya😀

  2. The Bitch · · Reply

    tanggal 10 ke sini lu. ada omet2an sebelum nyepi. cewek-cowok yg lajang dikumpulin di lapangan banjar terus boleh nyipokin siapapun sekenanya.

    1. Hear…. Hear…..!!!!🙂

  3. emang asli bangsat nih pilem. dan gue jadi sadar kalo gue belum termasuk “penggemar-chicklit-yang-lemah-hatinya”😦

  4. emang sialan itu si quentin. nice review \m/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: