GENDING SRIWIJAYA

Memilih buat nonton film indonesia atau film lokal yang ada di bioskop itu nggak kayak nonton film hollywood atau film luar. Kalo lu nonton film hollywood lu cukup ngeliat siapa aja pemainnya, siapa sutradaranya & kalo pemainnya adalah bintang film yang menurut lu bagus & namanya udah lo kenal, gua bisa mastiin lo nggak akan ragu buat nonton film itu walaupun lu belum sedikit pun baca reviewnya di website atau blog film yang resensinya lo percaya (yang pasti bukan blog gue ini). Kemudian kita sadar bahwa film hollywood-dengan-artis-terkenal itu ternyata jelek, kita ngerasa sia-sia beli tiket! Tapi saat ada sebuah film indonesia atau film lokal tayang di bioskop, hal yang kita lakuin adalah googling ulasan filmnya dulu, kalo rata-rata sejumlah blog ngasih reputasi film lokal itu bagus maka kita bakalan nonton film itu. Ini jelas nggak adil! Kenapa lo nggak ngelakuin hal yang sama buat film lokal? Jawabannya adalah: KARENA FILM LOKAL ITU BIARPUN YANG MAIN ADALAH PEMENANG PIALA CITRA, BELUM TENTU FILM ITU BAGUS!

Hal kayak gini nggak buruk, tapi sebagai konsumen sinema yang baik seharusnya kita ngelakuin hal yang buat film luar atau film lokal. Gua ngelakuin hal itu, gua selalu nyari info dari blog atau website film sebelum gua mutusin buat ngantri tiket & nonton di bioskop. Ini bukan karena gua selektif dalam menonton film, nggak! Ini Cuma karena gua ngelakuin salah satu tehnik Shop-Smart & nggak pengen salah dalam ngeluarin uang. Tapi buat film GENDING SRIWIJAYA buatan Hanung Bramantyo ini gua nggak ngelakuin hal Baca-Review-Dulu-Baru-Nonton. Gua nonton film ini di hari pertama film ini tayang di 21 cineplex, pada sebuah acara kencan sederhana…..

gp2

Alkisah, Kerajaan Sriwijaya dipimpin oleh seorang raja bernama Dapunta Hyang Mahawangsa (Slamet Rahardjo) yang kebetulan raja itu punya 2 orang anak laki-laki. Anak pertama adalah Awang Kencana (Agus Kuncoro) & anak kedua Purnama Kelana (Sahrul Gunawan). Kayak cerita kerajaan pada umumnya, semua kerajaan di Nusantara itu punya template perebutan kekuasaan antara anak-anak raja. Template berikutnya adalah Anak-anak raja itu selalu punya sifat yang bertentangan satu sama lain. Awang punya sifat pemberani, culas, jago silat, perut six pack & bad ass. Sedangkan – kayak yang udah kita tebak – Purnama bersifat lemah lembut, mesra, kemayu & suka baca puisi! Buat berperan sebagai Purnama Kelana ini bukan hal yang susah buat Sahrul Gunawan, semua karakternya udah ada di karakter asli Sahrul Gunawan, Cuma bedanya disini dia nggak perlu bantuan Om Jin.

Karena seorang raja itu dimana pun juga punya kelebihan tau kapan dia bakalan mampus, maka Dapunta udah nyiapin penganti buat dirinya. Menurut ketentuan yang harusnya ngegantiin dia jadi Raja adalah Awang Kencana, tapi karena Awang Kencana itu karakternya kayak Pengusaha yang suka ngejualin aset negara ke pihak luar & sekaligus punya sifat lalim campur gerabak-gerubuk sambil ngeluarin kata-kata nggak diayak kayak Sutan Bhatoegana, maka akhirnya Dapunta milih Purnama Kelana buat ngegantiin dia jadi raja. Gua nggak tau apa tujuan Dapunta milih Purnama Kelana, mungkin Dapunta mikir bahwa kerajaannya lebih cocok dipimpin sama seorang yang lemah & memiliki jiwa welas asih sama punya kemungkinan buat ngucapin kata-kata “Saya Prihatin” di depan seluruh rakyatnya. Cuma yang pasti disini Purnama Kelana nggak punya 3 album musik & ngerekrut Badai Kerispatih sebagai pencipta lagu di album musiknya. Ehmmm…. Kayak siapa ya? Mungkin lo inget?

Ngerasa dirinya nggak bakalan diangkat jadi raja, Awang Kencana ngelakuin sebuah kudeta dengan cara ngebunuh Dapunta & mengkambing hitamkan Purnama Kelana sebagai pembunuh Dapunta. Hal kayak gini sebenernya udah jadi sebuah intrik drama wajib dalam sebuah kerajaan demi ngedapetin tahta sang raja. Gua nggak ngerasa aneh sama hal ini, buat gua biasa aja. Manusia emang bakalan ngelakuin apapun buat Harta, Tahta, Wanita & Followers Twitter. Kita nggak bisa ngelakuin apapun, sejarah emang selalu sadis & sadis adalah bagian sejarah juga apa yang bikin Afgan terkenal.

gendsri2

Dengan manfaatin sisa-sisa orang kepercayaan yang bisa nyelametin Purnama dari hukuman mati yang bakalan dilakuin kakaknya sendiri, akhirnya Purnama kabur dengan keadaan punggungnya ketusuk panah. Lagi-lagi Sahrul Gunawan nggak menemukan kendala buat ngerasain hal yang mengganjal tubuhnya dari belakang. Semua diperanin Sahrul dengan akting yang sesuai kayak apa yang mungkin bisa terjadi dalam dirinya. Akhirnya Purnama yang udah-ketusuk-sesuatu-dari-belakang ditemuin dalam kondisi sekarat oleh seorang pendekar perempuan bernama Malini (Julia Perez). Malini ini adalah anak Ki Goblek (Mathias Muchus), Pemimpin komplotan perampok yang sering ngejarahin semua harta-harta kerajaan. Di scene awal lo bakalan dikasih liat gimana komplotin Ki Goblek ngerampok sebuah rumah judi. Di adegan awal itu lo bakalan disuguhin pemandangan paling menarik dari film ini, sebuah aksi silat & sabetan senjata tajam yang kayaknya pengen nyaingin apa yang  udah di lakuin Iko Uwais & Yayan Ruhiyan di The Raid. Gua cukup tersenyum seneng saat ada kepala dipenggal, leher ditusuk atau badan dibacok yang ditampilin di film ini. Tapi sayangnya, cewek yang duduk sebelah gua berkali-kali bilang “ih sadis…” sambil ngelakuin hal yang bikin gua deg-degan….

Singkat cerita, Awang Kencana sadar kalo Purnama masih hidup & nyuruh semua pasukan kerajaan buat ngelakuin aksi Tumpas Kelor komplotan Ki Goblek. Komplotan Ki Goblek ternyata bukan Cuma sekedar komplotan perampok biasa, ternyata komplotan Ki Goblek punya visi & misi mulia yang bakalan dapet penghargaan UNICEF karena ternyata komplotan Ki Goblek selain ngerampok juga pengen menjaga keluhuran tradisi budaya Sriwijaya. Komplotan Ki Goblek mengkoleksi sekaligus menyelamatkan serat-serat lontar yang berisi naskah & artefak kuno yang coba buat dilenyapkan sama Kerajaan Sriwijaya. Malini pun ternyata punya pasukan perempuan yang terdiri dari cewek-cewek jago silat yang pinter banget make senjata tajam buat ngegorok leher musuh. Selain jago silat cewek-cewek itu pun jago nari. Malini menamakan pasukannya Gending Sriwijaya. Hal-hal yang dilakuin Malini buat merekrut pasukan wanita ini sama kayak apa yang dibikin Herr Fuhrer waktu ngebentuk The League German Of Maidens, Cuma bedanya cewek-cewek pasukan Malini disini punya kompetensi buat tampil di Teater Salihara kalo mereka punya waktu senggang nggak ngebunuhin pasukan Kerajaan Sriwijaya. Buat gua pasukan cewek bikinan Malini ini keren, jaman segitu cewek-cewek emang keliatan seksi karena make kemben plus ngelakuin hal yang lebih berguna daripada cewek-cewek ikut #TantanganInem.

jupe-4

Setelah Komplotan Ki Goblek musnah karena diserang Pasukan Awang Kelana yang dibantu sama 2 orang penghianat dari Komplotan Ki Goblek (gua jadi inget scene film 300 di Dinding Thermopylae), Praktis yang tersisa sekarang Cuma Pasukan The League Malini of Maidens doang yang bisa menyelusup ke dalam istana. Oke, tujuan mereka buat menyelusup ke istana Sriwijaya itu murni buat bales dendam. Tapi Karena Sahrul adalah cowok menye-menye… Eh bukan, Tapi karena Purnama nggak punya siapa-siapa lagi buat diajak mengkudeta sekaligus mengembalikan khitahnya sebagai raja yang sah, maka Purnama Kelana pun ikut membonceng The League Malini of Maidens buat masuk ke dalam Istana. Sebelum bertaruh nyawa menyusup ke dalam istana, Sahrul…. Eh maksudnya Purnama sedikit memotivasi Malini & The League Malini Of Maidens buat dengan kata-kata pembangkit semangat yang andaikan denger motivasi itu sebenernya perempuan nggak bakalan semangat buat ngelakuin suatu hal yang memotivasi para perempuan. Kita tau lah perempuan itu bakalan semangat kalo di motivasi dengan iming-iming Tas Hermes atau Sepatu Christian Louboutin atau minimal pake kata-katanya Carrie Bradshaw di serial tv yang gua lupa apa judulnya, pokoknya serialnya nggak seru lah!

Akhirnya Malini berhasil masuk ke Istana dengan aksi penyerangan yang dilakuin malam hari. Kenapa aksi penyerangan itu selalu dilakuin malam hari. Standard lah…. Di semua film juga aksi penyerangan dilakuin malam hari. Malini & The League Malini of Maidens pun akhirnya sukses ngelakuin aksi paling sensasional dengan ngalahin Sang Patih pemimpin Pasukan Kerajaan. Terus apa yang dilakuin Purnama? Nggak ada! Gua berpendapat karena disitu nggak ada bantuan Om Jin.

Film besutan Hanung Bramantyo ini mungkin bisa lo tonton kalo emang lo kangen sama film silat berseting kerajaan. Buat orang-orang berumur yang pengen lagi ngerasain sensasi gambar ala Saur Sepuh mungkin bakalan puas, tapi kepuasan itu bakalan lenyap saat lo mikir bahwa ada hal-hal yang gua nilai kurang. Kenapa kurang? Karena emang film ini akhirnya jatuh di skala yang sama kayak film-film lokal lainnya. Kita bakalan secara detail sadar bahwa plot di film ini bener-bener diseret ke level yang ngerusak semua rumusan-rumusan ceritanya. Departemen artistik kayaknya juga dikerjain dengan terburu-buru, artistik kerajaan, interiornya nggak nunjukin kayak hal seharusnya ada dalam kerajaan yang sebenernya. Hanung make narasi dalam bentuk gambar buat mempersingkat cerita filmnya. Hal kayak gitu mungkin sengaja dipake buat ngakalin supaya penonton tetep tau jalur ceritanya. Tapi malah buat gue kayak keliatan terburu-buru. Atau emang tuntutan dari Investor? Gua nggak tau. Gua ngeliat banget kalo disini make up artist nggak bekerja dengan maksimal. Rambut Palsu, Jenggot palsu, Kumis palsu yang ditempel pake Double Tape masih ngeliatin bekasnya, semua nggak dikerjain dengan baik. Ya pokoknya serba terburu-buru deh. Ngelakuin hal terburu-buru itu Cuma boleh dilakuin kalo misalnya elo emang pengen bereksplorasi ngelakuin Quickie sama pasangan lo, tapi film itu nggak bisa dilakuin dengan Quickie.

Gua tadi bilang kalo di Scene awal gua senyum liat adegan-adegan keren kayak orang ngebacok kepala orang, lo bakalan ngeliat sebuah aksi menarik jantung Anwar Fuadi yang dibetot keluar dari tubuhnya. Itu sebuah point lebih buat film ini, gua jadi inget sama Cannibal Holocaust.

Nah yang terakhir adalah Julia Perez, JUPE! Kalo lo ngarepin Jupe ngelakuin aksi-aksi kayak aksi-aksi yang biasa dia lakuin di film-film sebelumnya. Lo bakalan menyesal, karena lo satu-satunya aksi sensual yang dia lakuin adalah saat dia lari & loncat-loncat di tengah hutan. Tapi itu pun buat gua nggak nunjukin hal yang harus digunting sama Badan Sensor. Jupe ngelakuin adegan silatnya, adegan bacok sama nusuk leher orang dengan sempurna disini. Jupe nggak tampil manis & bikin semua cowok ngerasain celana kesempitan. Disini nggak ada hal itu. Bahkan adegan ciuman yang dilakuin Jupe pun jelek banget & nggak bikin siapapun cowok yang nonton bakalan mengutuk Sahrul Gunawan karena dia cowok yang beruntung (dan gua yakin Sahrul juga nggak ngerasa beruntung). Akting Jupe adalah satu-satunya yang bisa gua anggap baik disini, Jupe yang bisa silat, Jupe yang memiting musuhnya tanpa harus nunjukin pahanya yang mulus, Jupe yang Cuma nunjukin Cleavagenya tapi lo bakalan ilfeel karena giginya item. Hal yang kurang dari Jupe disini adalah, Kenapa di jaman dimana nggak ada pensil alis tapi alis Jupe bisa keliatan menarik?

Selebihnya gua mengagumi apapun yang dilakuin Jupe disini, kebetulan kekaguman gua itu makin tinggi pas di adegan terakhir Jupe atau Malini dengan kostum minimnya lari sambil bawa pedang. Itu salah satu scene dimana gua yakin Jupe udah mengidentifikasi dirinya sebagai…..

THE AMAZON WOMAN!

4 comments

  1. Itu Jupe cantik ya…

  2. itu sari bareng sama syahrul ? hafsary dinoto ? wah talented itu anak. trus itu di samping jupe, thia yufada ? thia yufada yang istri dody reza alex noerdin yang anaknya gubernur sum sel ? wah, mesti nonton nih

  3. Gua nggak tau siapa itu sari, siapa itu thia, siapa itu dody…. mbak, selama nama yg lo sebutin itu nggak ngasih dedikasi apapun untuk sesuatu yg kult & badass, maka gua nggak kenal hehehehehe…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: