MENUNTUT FILM!

Ini nggak ada hubungannya apapun sama kasus sebuah film lokal yang dituntut karena menyudutkan satu suku tertentu didalam cerita film tersebut. Gua bukan tipikal cowok yang seneng ikut campur masalah yang bukan masalah gue. Gua juga nggak punya kompetensi apapun di dalam ngurusin masalah-masalah yang kayaknya bikin hidup gua makin susah. Biarin para selebtwit itu aja yang ngurusin masalah tuntut menuntut dalam hal perfilman, kayak yang kita tau kalo selebtwit itu kan tipikal orang-orang yang selalu butuh masalah demi statistik followers mereka untuk terus nambah. Sedangkan gue bakalan seneng-seneng & ketawa sambil minum Greenfields Choco Milk sambil ngedownload semua foto-foto seksinya Agnes Monica yang nunjukin Cleavage-nya dia buat Go International.

Kalo kita ngomongin tentang film yang menyudutkan suatu SUKU, AGAMA, RAS atau GOLONGAN tertentu itu artinya kita ngomongin suatu hal yang emang ada di dalam semua film. Aspek-aspek kayak yang gua sebut diatas adalah sebuah ide dimana film itu sebenernya dibuat. NGGAK ADA SATU PUN FILM YANG NGGAK MENYUDUTKAN SUATU HAL. Tapi masalahnya kita nonton film itu karena kita pengen dihibur oleh film yang kita tonton. Kita seneng ngeliat orang dibunuh, kita seneng ngeliat orang ngancurin kepala orang, kita seneng ngeliat ada makhluk-makhluk pendek ngelakuin hal aneh Cuma demi ngembaliin cincin (yang nggak jauh beda kayak cincin kawin) ke gunung yang gua yakin nggak bakalan ada himpunan pecinta alam kampus mana pun mau ke gunung itu, kita seneng ngeliat seorang cowok ngelakuin hal bego kayak nungguin seorang cewek demi satu hal yang namanya cinta sejati…. Hal terakhir kayaknya kita nggak bakalan sanggup inget itu tema film apa. Yang kita inget adalah bahwa kita ngerasa terhibur dengan nonton film. Oh sebentar…. Ada beberapa orang yang cukup terhibur dengan nonton film-film yang butuh daya pemikiran tinggi dalam menelaah cerita film tersebut. Orang-orang yang ngerasa dirinya pinter & intelek dalam hal perfilman, kaum cendekiawan sinema yang selalu bisa membandingkan sebuah cerita film dengan keadaan politik atau sejarah sebuah bangsa. Hmmm… orang-orang kayak gitu sebenernya aneh buat gue. Kenapa lo nggak Cuma duduk, diem, ngunyah pop corn & terhibur tanpa harus mikir? Kenapa lo musti make otak lo buat mikir saat nonton film? Kenapa nggak lo tinggalin aja otak lo kamar lo? Gua nggak bakalan mikir saat nonton film karena gua ngerasa sayang bayar sekian puluh ribu buat nonton di bioskop & akhirnya gua harus mikir tentang film yang gua tonton. Itulah kenapa gua nggak pengen nonton Life of Pi & dikuliahin tentang filsafat Cuma dengan adegan yang sama kayak di film Castaway. Bedanya disitu nggak ada Logo FedEx.

Film itu harus bikin kita ngerasa terhibur, harus bikin kita ketawa & ada harus bisa bikin kita ngerasa lebih pinter dari film yang kita tonton. KEMBALIKAN FILM SEBAGAI HIBURAN!

Karena FILM ADALAH HIBURAN & salah satu unsur yang menghibur adalah menertawakan kelucuan-kelucuan serta keabsurdan didalamnya, jadi hal-hal yang menuntut sebuah film karena nggak sesuai dengan SARA adalah hal yang aneh buat gue. Kenapa? Justru film itu emang pada dasarnya bakalan menyudutkan hal-hal tertentu. Contoh sutradara luar yang suka mendiskreditkan suatu hal adalah……BANYAK! Tapi kalo kita ngomongin satu orang yang memicu sutradara-sutradara itu adalah NICHOLAS SPARKS! Kenapa Nicholas Sparks? Karena Nicholas Sparks tau gimana cara ngedapetin duit dari mendiskriminasikan hal-hal yang sebenernya lo udah tau kalo hal itu adalah cerita kebanyakan semua orang yang hidup di dunia atau orang-orang yang suka dengerin Adele & make hashtag #galau di twitter. Oke, nih gua kasih tau apa yang disudutkan Nicholas Sparks disemua karya-karyanya dia:

220px-A_Walk_to_Remember_Poster1. MULAILAH DENGAN SEPASANG KEKASIH.
Yang harus lo tau adalah bahwa SEPASANG KEKASIH ITU HARUS BERKULIT PUTIH! Kenapa berkulit putih? Karena sepasang kekasih berkulit non putih (Afro) Cuma bakalan berakhir di film gangster atau film tentang kehidupan penuh peluru antara West Coast versus East Coast yang mana sepasang kekasih Afro itu Cuma bakalan bikin versi lain dari cerita tentang Faith Evans, Biggie & Tupac. Sedangkan yang selalu dibikin sama Sparks adalah sepasang kekasih berkulit putih yang saling jatuh cinta namun terlalu bego buat sadar bahwa kisah cinta mereka itu nggak seru. Kenapa nggak seru? Karena mereka ngejalin hubungan yang ngebosenin, kenapa ngebosenin? Karena orang-orang kulit putih itu ngebosenin & selalu identik sama hal-hal yang sekian abad lalu udah dilakuin sama Romeo & Juliet. Ayolah friends! Ngapain kita ngelakuin hal-hal yang udah basi? Kayak maen gitar di depan jendela kamar si cewek sambil ngutipin semua kata-kata yang lo temuin di chicklit? Emang lo nggak tau kalo eksistensi penulis chicklit itu Cuma sebentuk novel nggak seru yang diambil dari timeline twitternya mereka?

Sparks selalu memulai novelnya dengan sepasang kekasih berkulit putih dengan fisik & wajah yang sempurna. Kenapa? Karena emang pada dasarnya orang-orang kayak gitu nggak sadar bahwa mereka sedang berada pada zona dimana mereka di diskriminasikan sebagai korban-korban permainan cinta yang buta. Sparks tau hal itu & sadar bahwa dia nggak bakal dituntut menyudutkan pasangan kulit putih yang selalu dibutakan oleh cinta. Cuih!

51umIyoNsHL._SX500_2. BUAT CINTA MEREKA PENUH HAMBATAN YANG NGGAK MUNGKIN MEREKA LALUI!
Hambatan dalam percintaan pasangan yang gua sebut diatas Cuma dibagi dalam beberapa hal:

1. Status Sosial
2. Orang tua tidak merestui (sounds familiar?)
3. Tragedi 9/11

Status sosial yang menghalangi percintaan kalian adalah karena kekayaan orang tua salah satu pasangan kalian. Wajar! Iya Wajar, siapa yang mau anaknya hidup sama cowok yang hidupnya Cuma sibuk ngumpulin Chips Zynga Poker? Mana ada orang tua yang mau anaknya hidup sama cowok yang kerjaannya sibuk nulis cerita pendek nggak bermutu & berharap ada penerbit atau majalah yang mau nerbitin tulisannya dia? (itu kayaknya gue deh ya?) Status Sosial adalah penghalang nomer satu dari kisah percintaan siapapun yang ada di dunia ini. Gua nggak pernah baca Novelnya Marah Rusli, tapi gua cukup yakin kalo ceritanya itu nggak jauh beda kayak apa yang dialamin salah satu family gue, Pak De Surip. Orang kayak Pak De Surip itu adalah orang yang selalu terjebak masa lalu karena dia nggak direstuin sama keluarga Bude Michelle. Kenapa? Karena Bude Michelle dari keluarga kaya, sedangkan Pakde Surip Cuma anak seorang buruh Kopyor. Akhirnya seumur hidupnya Pakde Surip Cuma jadi pecundang karena cintanya kandas & saat ini kerjaannya cuma diem sambil ngedengerin Adele, Depresif!

Kenapa Tragedi 9/11 jadi sebuah hambatan? Karena siapapun warga amerika bakalan ikut wajib militer buat dikirim ke negeri-negeri yang disebut terroris. Kebanyakan yang jadi tentara itu ya orang kulit putih. Karena kita tau bahwa orang kulit putih itu rela mati buat hal-hal nggak penting kayak ngantri produk iPhone keluaran terbaru. Hal-hal diatas itu udah jelas banget kalo Sparks menyudutkan kaum-kaum tidak mampu kayak keluarga Pakde Surip & orang-orang bego yang rela mati buat hal perlu kayak perang lawan terroris yang sebenernya kalo mereka sadar bahwa terroris adalah Sparks sendiri. Kenapa? Karena Sparks udah bikin standard bahwa orang kaya harus pacaran/nikah sama orang kaya & orang kaya, cowok bule harus mati dalam perang buat Amerika!

Dear-John-amanda-seyfried-4509086-518-649(1)3. WALAU BAGAIMANA PUN MEREKA TETAP AKAN BERPACARAN.
Fakta membuktikan bahwa manusia adalah makhluk paling bandel yang pernah eksis di muka bumi ini. Walaupun udah dilarang sama bapak ibu, walaupun peluru & mesiu menghadang cinta mereka, tapi akhirnya mereka akan tetep pacaran, ciuman, pelukan & ngelakuin hal-hal aneh kayak punya account puisi di Tumblr!

4. TIBA-TIBA TERJADI SEBUAH TRAGEDI!
Kisah cinta yang udah dibangun penuh perjuangan lebih dari perjuangan Hercules waktu nyelematin seorang Jenderal yang dikebiri di Papua itu kandas karena 1 HAL YANG KITA UDAH BISA TEBAK! Apa coba hal itu? Yaitu…. PASANGAN MEREKA TERKENA PENYAKIT YANG BIKIN SIAPAPUN NANGIS! & penyakitnya adalah tipikal! Kalo nggak Alzheimer, Leukimia atau kalo udah mentok ya udah pasti Kanker. Oke deh, kalo kita tau bahwa pasangan yang kita cinta kena penyakit pasti kita juga bakalan sedih. Kita ngerasa langit runtuh menimpa Desa Galia. Tapi kenapa kita harus sedih coba? Dunia tetap berjalan & berputar pada porosnya. Lagian saat salah satu pasangan kita udah diujung maut dimana Izrail udah duduk disamping ranjang, orang itu bakalan ngeluarin kata-kata yang bisa gua anggap sebagai sebuah kunci buat melangkah, biasanya kata-katanya adalah “Aku rela kalo kamu mau cari pengganti aku” & udah pasti gua bakalan bilang “Iya, sayang. Aku akan cari pengganti kamu, PASTI!”

Sparks menyudutkan bahwa orang-orang yang kena penyakit adalah sebuah kendala buat orang-orang yang masih hidup. Iyalah, udah jelas banget kan? Ngapain dia bikin cerita bahwa penyakit adalah sebuah kendala? Apa yang salah sama orang yang sakit? Orang sakit itu kan harus berusaha buat sembuh, berusaha buat nyari obat penyembuh atau ngejalanin sejumlah metode penyembuhan. Jadi sebenernya Sparks itu selalu bikin bahwa seseorang yang kena penyakit itu sebuah parasit bagi masyarakat. Sparks nggak bikin nilai-nilai optimisme buat bikin si sakit itu punya semangat buat sembuh.  Kenapa? Karena sebenernya yang sakit itu ya Nicholas Sparks sendiri!

Lo nggak percaya kenapa gua bilang Sparks sakit? Karena dia selalu ngelakuin hal yang berulang-ulang dalam setiap cerita yang dia bikin. Bahkan nggak Cuma cerita doang, poster film-filmnya Sparks pun selalu dibikin dengan template design yang sama!

postersparks

Jadi sebenernya kalo lo mau nuntut sebuah film, sebenernya yang harus lo tuntut adalah otak lo sendiri! Sanggup nggak otak lo nerima sebuah cerita yang bertujuan untuk menghibur (walaupun lo nggak ngerasa terhibur) tapi setidaknya nggak usah nuntut bahwa cerita dalam film itu harus sesuai dengan adat istiadat suatu daerah. Kalo emang film itu harus sesuai dengan adat, emang adat tentara amerika itu perang sama alien?

BUAT SIAPAPUN SINEAS FILM DILUAR SANA, NGGAK USAH TAKUT DITUNTUT SIAPAPUN!

5 comments

  1. Jadi, kesimpulannya, Nicholas Sparks itu sakit. Lebih tepat lagi, orang sakit yang bisa mengeruk jutaan dolar dengan cara membodoh-bodohi orang sehat yang membaca novel dan menonton filmnya.

    Tapi… kok kamu bisa tahu karya-karya Nicholas Sparks sampai begitu detil, Jon? Berarti kamu baca novel-novelnya juga dong?

    1. gak perlu baca novelnya, gua dapet wangsit lewat mimpi tentang Nicholas Sparks.😀

  2. Hahaha, lo fans Sparks sebelom lo sadar ya, Jon.

    1. padahal gua gak pernah baca bukunya dia…😀

  3. beberapa orang justru menemukan kesehatannya ketika membeca karya nicholas sparks mengenai mempertahankan cinta, berjuang dan happy ending -meski mungkin hanya fiktif, dan segelintir orang saja yang mengalaminya , kebanyakan nggak-

    mengajarkan orang lain untuk percaya adanya happy ending dalam hidup ini, sehat kan?

    *ceritanya lagi mellow
    hahahahhahaa …

    tulisannya keren Jon
    buku lo kapan lahir sih?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: