HIKAYAT KOMIK

Misalnya, lo adalah anak yang waktu sekolah dulu nggak pernah mau dengerin omongan guru yang ngoceh nerangin pelajaran di depan kelas. Lo lebih milih buat nyoret-nyoret buku tulis lo dengan gambar-gambar yang Cuma lo sendiri yang paham itu gambar apa, lo seneng banget gambar, setiap gambar yang lo bikin itu lo tiup nyawa jadi sebuah cerita, jadi sebuah pemahaman yang ada di otak lo. Lo puas dengan gambar yang lo bikin walaupun bapak ibu di rumah nggak puas dengan nilai lo yang jeblok karena lo nggak pernah menyimak pelajaran, kalo emang lo ada di kategori anak yang gua sebut diatas, berarti kita adalah anak yang sama & karena kita sama berarti lo juga sama ama gua, suka baca komik! Ayuk mari kita Tos!

Buat gue, komik adalah salah satu pondasi awal dimana ilmu ditransfer dengan cara yang menyenangkan, semua hewan yang aslinye buas di hutan akan terlihat lucu di komik, persepsi kita untuk mencintai hewan (iya hewan beneran, bukan anggota DPR/PSSI/KPSI) akan dibentuk dari buku komik. Kita jadi punya imajinasi bahwa anjing, bebek, tikus yang kita liat hidup rukun dan bisa berbicara seperti kita berbicara, di dalam komik semua hewan itu berteman. Komik adalah sarana paling mudah buat kita belajar membaca, Imajinasi kita dibentuk awalnya oleh komik, awalnya mungkin kita tertarik sama gambar yang dimunculin di buku komik, tapi lambat laun kita akan ketagihan karena jalur ceritanya. Komik adalah sebuah ketertarikan yang sama besar dengan seorang cowok yang ngeliat cewek cakep make kaos heavy metal jalan-jalan sendirian di Mall.

Karena gua gede di tahun 90an (iya, lo bisa bilang gua tua!) dan tahun segitu tuh hiburan yang bisa gua dapetin Cuma dari acara film anak tiap sore di TVRI, maka komik adalah sumber pelarian gua selain dengerin radio. Gua akan nunggu hari dimana bokap dateng bawain gua komik yang emang selalu gua tunggu kemunculannya yang kadang nggak tepat waktu, tahun segitu belum banyak percetakan yang tepat waktu nerbitin komik, belom ada digital printing dan semua cetakan dicetak secara manual dengan mesin offset buatan jerman yang lebih gede daripada ‘asset nemplok’ yang dipunya sama Melinda Dee.

Secara spesifik & komprehensif jaman segitu itu komik penuh dengan varian-varian beragam yang isinya pun nggak terkategori sesuai banyaknya umur. Gua kebetulan dengan beruntungnya lebih memilih komik-komik keluaran Republik Rakyat Cina yang judulnya Tiger Wong. Nah! Tiger Wong ini pada dasarnya adalah cerita silat mandarin. Kenapa cerita silat mandarin? Karena pada hakikatnya seorang laki-laki adalah wajib membaca cerita silat. Emang udah khitahnya bahwa laki-laki harus baca cerita silat demi mengarungi dunia yang kejam penuh dengan ketidak-adilan perihal asmara ataupun buat bekal ngehadapin debt collector kartu kredit kalo dikemudian hari ada dari sejawat yang kena bencana finansial permanen.

Tiger Wong mungkin nggak banyak dilirik kayak semua orang ngelirik komik Candy-Candy, Dragon Ball atau bahkan KungFu Boy. Tapi dikemudian hari kite tau kalo Tony Wong sang pembesut komik Tiger Wong ini punya citra legendaris dimata para pemuja komik tanahnye Mao Ze Dong. Tony Wong itu legend underdog yang belakang komiknya bisa lo temuin di Gramedia dengan harga yang mahal. Komik Tiger Wong itu sebenernya nyeritain apa yang diceritain dari ratusan judul komik silat yang inti ceritanya adalah ngebahas tentang Dunia Persilatan. Apalagi coba komik yang seru selain cerita silat atau komik laga? Oke Takeshi Maekawa lumayan seru pas dia bikin Break Shot, tapi ya udah Cuma segitu aja serunya, nggak sampe melegendaris kayak Kung Fu Boy kan? Nah si Tiger Wong ini sebenernya Cuma jagoan yang kecanggihan Kung Funya itu sebenernya nggak canggih-canggih banget. Doi sering banget kalah kalo nggak dibantuin temen-temennya kayak Gold Dragon atau pun Maggie.

Kayak yang udah gua bilang diatas, Tiger Wong ini masih kalah populer daripada Komik-komik lainnya, walaupun harganya lebih murah dari komik keluaran Elex Media & lebih mahal dari komik keluaran Gultom Agency (Tatang S, Anyone?) komik ini adalah salah satu yang secara jenial ngebahas silat dari sudut pandang yang sedikit sama kayak novelnya Bastian Tito. Intrik yang dibangun pun sebenernya nggak cocok buat dibaca sama gua yang waktu itu masih duduk di bangku kelas 4 SD. Tapi karena dirumah gua itu 1 buah buku bakalan digilir sama satu keluarga maka dicarilah jalan tengah dimana komik itu bisa dinikmatin sama semua keluarga. Komik itu harus dibagi secara adil & merata dinikmatin semua keluarga. Sama halnya kayak seorang cowok dibagi secara adil sama seluruh wanita Amazon.

Suka sama komik, mengapresiasikan komik itu hukumnya buat gue wajib. Kalo emang ada orang yang nggak suka baca komik berarti bisa dipastiin hidup orang itu menyedihkan banget & ada sebuah bolong besar dihatinya yang harus buru-buru ditambal sama sebuah hal yang berarti, salah satunya ya baca komik. Tapi di saat sekarang ini, dimana mengakses Krucil, Bintang Mawar atau ikutan debat di forum yang mane sebenernya nggak penting itu lebih menyenangkan daripada baca komik, gua ngerasa wajar kalo pertumbuhan komik mengalami gejala kesurutan yang kayaknya jarang banget gua nemuin anak SD/SMP/SMA nongkrong di tokobuku buat beli komik. Mungkin mereka lebih seneng kumpul ditaman dan ngelakuin Tarian Kuda Sableng yang kite kenal dengan nama Gangnam Style.

 Buat mendedikasikan Komik itu sebagai sesuatu yang wajib & layak kembali kepada Khitahnya, gua pengen ada satu gedung gede yang isinya Surga Komik!

JOKOWI, ARE YOU THERE?

*Tulisan ini seyogyanya mau di post di AkademiSekuensial.TK, tapi gua juga gak tau sesuai yang mereka mau apa nggak. ya udah gua posting aja disini dulu. Hehehe.

2 comments

  1. gw bolehnya baca buku dongeng jaman SD. hidupku hampaaa…
    tapi gw boleh maen ujan-ujanan sih ama nyokap. gede dikit jadi tukang ojek payung buat mbak2 mahasiswi takut aer di Pancasila. masih menyenangkan lah. lumayan.

  2. DAN KOMENTAR DIMODERASI!
    cih! blog tengik macam apa ini, Joni?! JAWAB AKU, JONI! JAWAAAB!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: