SPAM HAIKU THAT I HAVE MADE.

Perkembangan zaman nentuin kalo saat ini eksistensi terbesar dalam umat manusia dilihat dari seberapa banyak seseorang berinteraksi di Internet atau Dunia Maya. Secara lebih spesifik adalah seseorang bakal terlihat eksis kalau dikenal di dalam Social Media. Apa yang ada di Facebook & Twitter udah ngerubah tatanan masyarakat sosial pada umumnya & yang bakalan gua lakuin saat ini, sebelum terlambat adalah ikutan turun ke dunia dimana segala hal bodoh tampak menarik buat diikutin, dunia berubah tapi ke-ngehe-annya semakin bertambah.

Gua sebenernya nggak ngerti kenapa perkembangan Internet udah secepat ini, gua nggak ngerti seberapa berpengaruhnya Twitter kepada kehidupan dunia? yang gua tau adalah suatu saat gua ketiduran dengan masih mikirin Friendster, lalu gua kebangun dengan berbagai macam varian Web 2.0 yang beraneka ragam seberagam virus brontok. Gua kena skip beberapa abad tahun cahaya, gua nggak sempet ngikutin perkembangan Internet & ngelewatin semuanya karena gua berfikir bahwa Internet seperti ini cuma berhadapan dengan ilusi, sama halnya kayak orang yang ngerasain kepuasan cuma berdasarkan orgasme lewat Webcam, sedangkan dunia diluar sana nawarin hal menarik buat gua nikmatin.

Tapi nyatanya semua beda, semua berubah…. Apa yang ditawarin di Internet ternyata sama menarik (atau hampir sama menariknya) dengan apa yang gua temuin waktu gua jalan di Mall & kebetulan papasan sama cewek cakep (peke tank top & celana pendek.) Internet lewat Twitter & Facebook nawarin hal dimana semua orang bisa jadi seseorang yang disukai. Seseorang nggak perlu jago maen basket atau jago maen bola buat kencan sama cewek, di Social Media kayak sekarang ini, seorang bisa punya Pengikut ratusan bahkan ribuan cuma dengan maksimalin 140 karakter lewat Twitter. Amazing? iya! Gua nggak tau kenapa gua baru sadar sama hal itu sekarang? Mungkin hal kayak gini kurang ngasih Adrenaline buat diri gua. Itu alasannya.

Sekarang mau nggak mau gua harus ikut apa yang lagi hype di Dunia ini, khususnya Social media! Nyemplung langsung buat ikutan ngeliat aksi semua Partisan QWERTY kayanya hal yang wajib. Gua nggak bakalan ngerancang sebuah imaji atau pencitraan terkait dengan Social Media yang memang ternyata hanya berisi pencitraan semata. Yang mungkin gua lakuin adalah duduk diem, merhatiin semua, ngeliatin semua kebodohan & gimana hidup manusia ternyata emang beneran bakalan berakhir dengan sebuah kotak disamping mereka. Sebuah kotak yang bakalan nemenin mereka sampe mati, entah itu Ponsel mereka atau Tablet mereka.

Terus apa gua bakalan ikut-ikutan mati kayak mereka? ngelakuin aktifitas minim keringet (kecuali kalo pas Twitwar, mungkin) sambil nongkrong di cafe dengan akses WiFi? Iya! gua bakalan ikutan kayak apa yang mereka lakuin, tapi mungkin apa yang gua lakuin nggak semenarik & sekelas yang para Praktisi Dunia maya itu lakuin. Semua temen-temen gua tau, dari jaman gua masih suka dateng ke Gigs buat Moshing & Head Banging pun semua orang tau kalo gua pada dasarnya adalah Pecundang. Kemudian di Era Informatika ini Pecundang itu bikin blog, punya twitter….. tapi tetep aja Pecundang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: